FOLLOW KAMI DI

Pencarian
Polling
Bagaimanakah Website Masjid Agung Jami Malang ?
 
Jumlah Pengunjung
mod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_countermod_vvisit_counter
mod_vvisit_counterHari Ini441
mod_vvisit_counterKemarin637
mod_vvisit_counterMinggu Ini4003
mod_vvisit_counterMinggu Lalu3924
mod_vvisit_counterBulan Ini4467
mod_vvisit_counterBulan Lalu17339
mod_vvisit_counterJumlah2408093

We have: 33 guests online
IP: 3.238.235.155
08 Mei, 2021



PostHeaderIcon Terbaru

ACIS KE-10 : Membangun Karakter Bangsa dengan Agama

Pengembangan karakter bangsa menuntut adanya kesadaran budaya (cultural awareness) dan kecerdasan budaya (cultural intellegence). Maka sudah menjadi keniscayaan bagi bangsa untuk memperhatikan warisan budaya leluhurnya. Di antara yang dapat dijadikan bodal untuk membangun karakter bangsa adalah nilai-nilai agama. Sebab, agama di negeri ini berkembang dengan khas dan unik.

Di Jawa, utamanya di pesisir pantai utara masyarakat kabupaten Pati dan sekitarnya, kisah Saridin sebagai seorang muslim yang seniman sangat populer. Saridin adalah nama kecil dari Syekh Jangkung yang sekarang makamnya terletak di Desa Landoh, Kecamatan Kayen sejauh lebih kurang 17 Km dari Kota Pati.

Demikian dipaparkan Nur Said dalam makalahnya yang berjudul “Saridin dalam Pengumulan Islam dan Tradisi:  Relevansi Islamisme Saridin bagi Pendidikan Karakter Masyarakat Pesisir”, dalam diskusi paralel bertema Islam Indonesia dan Keragaman Budaya, Selasa (2/11). Pemakalah lain Dian Maya Safitri (UGM), Muslihun (IAIN Mataram), dan Agus Ahmad Safei (UIN Bandung) dengan moderator Saifuddin Ahmad Husain dari UIN Malang. Ken Miichi, seorang Indonesianis dari Jepang bertindak sebagai pembanding.

“Saridin menjadi representasi dari tokoh rakyat yang berani memperjuangkan kebenaran bahkan melawan ketidakadilan secara lugu tanpa kekerasan dalam berhadapan dengan siapapun termasuk pihak penguasa Kadipaten Pati bahkan dengan Sunan Kudus pada masanya,” cerita Nus Said, pengajar STAIN Kudus, Jawa Tengah.

Kepopuleran Saridin, menurut Nur Said, dalam masyarakat bawah (grass root) bukan saja karena berbagai keanehan sikap dan perilakunya di zaman kuwalen (walisongo) terutama ketika bergumul dan berinteraksi dengan Sunan Kudus tetapi dia juga meninggalkan berbagai ajaran yang masih melekat dalam masyarakat lokal di Pati. Diantara ucapan Saridin  adalah “Ojo njupuk nek ora dikongkon, ojo njaluk nek ora dowek’i” (Jangan mengambil sesuatu, kalau tidak mendapatkan ijin yang memiliki, jangan meminta kalau bukan miliknya). Sebuah ajaran yang mengedepankan keikhlasan, kejujuran dan kemandirian.

”Nilai-nilai moral Saridin tak sekedar dipahami pada tataran teoritis. Tapi justru sudah terinternalisasi menjadi karakter pribadi Saridin yang lugu dan demunung. Karena itu ’Islam Saridin’ sesungguhny adalah being Islam bukan sekedar having Islam atau Islam KTP. Keberagamaan dalam konteks seperti Saridin seperti itulah yang dirindukan oleh dunia pendidikan karakter yang akhir-akhir ini sedang digalakkan oleh pemerintah,” jelasnya.

Rangkaian acara hari kedua (2/11) Annual Conference on Islamic Studies (ACIS) ke-10 diisi dengan diskusi diskusi paralel. Diskusi paralel pukul 14.00-17.00 membahas dua tema. Pertama, Islam Indonesia dan Keragaman Budaya. Kedua, Islam dan dinamika lokal. Delapan belas makalah dipresentasi secara bergantian di tiga ruangan berbeda.

Tema Islam dan Dinamika Lokal dilanjutkan dalam diskusi paralel pukul 19.00-22.30. Pada waktu yang sama, tema Pergulatan Menemukan Islam Indonesia juga dipresentasikan. Makalan yang dipresentasikan pada sesi ini berjumlah 18. (hmz)

sumber : www.nu.or.id

 
Selamat Datang di Website Resmi Masjid Agung Jami Malang - Indonesia , Kirimkan Kritik, Saran dan Informasi ke admin@masjidjami.com